Penulisan di sini hanyalah satu garapan imaginasi biasa sahaja, tiada kena-mengena dengan sesiapa..jika ada itu hanya satu kebetulan..Maaf andai ada yang terasa..Maaf juga untuk sebarang kekurangan..saya mengalu-alukan sebarang komen sahabat sekalian...

Saturday, December 22, 2012

Novel: Jangan Bersedih Lagi (Bab 27)


Bab 27

Perubahan penampilan Aniyah ternyata mendapat perhatian daripada staf-staf Neraca Holdings. Semua pekerja Neraca Holdings yang terserempak dengan Aniyah pasti terpaku melihat perubahan orang kuat dalam menguruskan hal kebajikan pekerja. Ada memuji dan tidak kurang juga yang mengata. Namun semua itu tidak diambil pusing Aniyah. Dia tetap berpegang pada niatnya. Penghijrahannya bukan tujuan untuk dipuji mahupun dikeji tetapi sebaliknya atas niat kembali pada fitrah seorang wanita yang diwajibkan menutup tubuhnya. Dia masih teringat kata-kata yang pernah dibacanya menerusi satu artikel dalam sebuah blog.
Wahai wanita, setiap ciptaan tuhan yang berharga di dunia ini akan terlindung dan amat sukar untuk diperolehi. Di mana kamu boleh dapatkan permata? Tertanam jauh di perut bumi, tertudung dan dilindungi. Dimana kamu jumpa Mutiara? Terbenam jauh di dalam lautan, tertudung dan dilindungi oleh kulit kerang yang cantik. Di mana kamu cari emas? Terperosok di lapisan bumi tertudung dengan lapisan demi lapisan tanah dan batu. Tubuh kamu adalah suci malah lebih berharga daripada emas,mutiara mahupun permata. Oleh itu kamu juga perlu bertudung dan melindungi diri kamu.”
Kata-kata itu cukup mendalam maknanya. Tersimpan maksud yang cukup tersirat. Bahawa barangan seumpama emas, pertama dan mutiara yang punya nilai yang tinggi di mata manusia terlindung sebegitu rapi. Cukup simbolik baginya ciptaan ALLAH itu. Dia dapat rasakan mesej tersirat di sebalik kejadian itu. Bertapa ALLAH ini menunjukkan sesuatu yang bernilai sangat dijaga dengan rapi.
Tubuh kamu adalah suci malah lebih berharga daripada emas,mutiara mahupun permata. Oleh itu kamu juga perlu bertudung dan melindungi diri kamu.”
Dua baris ayat terakhir itu bagai satu suntikan ke dalam rohani Aniyah untuk melakukan perubahan. Dia yakin sesuatu yang disuruh ALLAH adalah yang terbaik untuk hambaNYA.
Sepintas kenangan ketika majlis sambutan hari jadi adiknya kembali tergambar. Dia teringat episod dirinya yang hampir diperkosa.  Maruahnya hampir tercalar dek nafsu memuncak lelaki kenalan adiknya itu. Dia cuba merenung kisah itu semula walaupun terlalu pahit untuk dikenang.
Ya di situ ada hikmah yang tersembunyi.  Mungkin kalau dia berpakaian seperti sekarang, nafsu lelaki itu tidak seperti hari itu. Walaupun ketika itu pakaiannya tidak ‘sehebat’ adiknya mahupun tetamu yang hadir tetapi pakaiannya tetap dikategorikan sebagai melanggar syarak kerana menayang aset rambutnya yang mungkin menjadi ‘senjata’ dalam diam yang menggocak perasaan seseorang lelaki.
Astagfirullah. Ya ALLAH ampunilah aku.  Aniyah beristigfar berulang kali. Rasa sesalan menggunung di hatinya.  Bertapa dia alpa pada nilai maruahnya tika itu. Senang-senang sahaja dia ‘mengaut’ dosa. Bukan setakat hari itu sahaja. Malahan sepanjang hidupnya! Entah sudah berapa lelaki yang sudah dia ‘goda’ secara tidak sengaja. Nauzubillah min zalik.
Ya ALLAH ampuni dosa hambaMu yang terlalu kerdil ini.
Aniyah termenung melepasi jendela. Ruang rehat yang biasanya terisi dengan aktiviti mengisi perut dan menunaikan solat Zuhur dihabiskan sendirian di kamar pejabat. Dia tiada selera mahu makan. Nasib baik hari ini, dia cuti solat. Jadi kelapangan masa dihabiskan sendirian di pejabatnya. Pada Umairah, dia sudah maklumkan terlebih awal yang dia tidak dapat bersama dengan gadis itu seperti selalu. Nasib baik gadis itu memahaminya. Lantas tanpa banyak soal, gadis itu mengangguk sahaja.
Tok!! Tok!!
Bunyi ketukan kedengaran di muka pintu. Aniyah menoleh ke arah pintu biliknya yang tertutup rapat. “Masuk,” arah Aniyah. Serta-merta daun pintu dikuak. Tersembul satu wajah yang tidak diduga kehadirannya.
“Ya ada apa yang boleh saya bantu?” soal Aniyah berlagak formal. Dia kini sudah duduk mengadap Saiful di hadapannya.
Saiful tidak menjawab. Sebaliknya matanya menuntas ke arah figura bertudung litup di hadapannya. Satu panorama yang menyejukkan mata dan hatinya. Dia suka melihat perubahan yang berlaku di hadapannya. Satu anjakan membuatkan dia kagum dengan gadis di hadapannya.
Sebetulnya inilah pertama kali dia berhadapan dengan perubahan Aniyah. Walaupun berita ini sudah tersebar meluas di syarikat tetapi baru kini dia berkesempatan untuk melihatnya.
“Encik Saiful!!” panggil Aniyah geram. Dia tidak selesa dengan reaksi yang ditunjukkan lelaki di hadapannya.
Saiful sedikit tersentap dengan suara Aniyah itu. Reaksinya seolah-olah baru tersedar dari mimpi. Dia mengeluh menyembunyi kalut di dada.  Jauh betul lamunannya. Dia membetulkan posisi duduknya.
“Kenapa duduk kat pejabat?” tanya Saiful menimbulkan keanehan pada Aniyah.
“Perlu ker tahu?” balas Aniyah menunjukkan rasa tidak selesanya.
“Yalah, sekarang waktu rehat.”
“Waktu rehat bukannya bermakna semua pekerja wajib tinggalkan pejabat kan?”  Suara Aniyah bernada mengejek. Ingat ni zaman budak sekolah ker? Waktu rehat perlu tinggalkan kelas. Oh tolonglah!
Saiful merenung Aniyah tajam. “Sedarlah diri tu baru sihat. Takkan nak duduk dalam wad lagi kot!” sindir Saiful tajam, setajam renungan matanya.
“Suka hati oranglah nak rehat ker tak nak!” gerutu Aniyah memprotes bicara Saiful. Namun protes itu disuarakan dalam nada perlahan. Walaubagaimanapun masih jelas di pendengaran Saiful.
“Yalah suka hati!” ejek Saiful dengan suara kerasnya. “Nanti alih-alih satu pejabat dapat susah gara-gara dia!”
Wah macam mengungkit sahaja lelaki ini! Aniyah tajam merenung lelaki di hadapannya. “Lain kali kalau tak ikhlas jangan dibuat.”  Orang tak suruh pun dia buat! Ayat itu hanya terpendam sahaja di lubuk hati Aniyah. Dia faham sangat maksud ayat lelaki di hadapannya. Umairah sudah menceritakan kepadanya tentang ‘kebaikan’ lelaki.
“Apa yang merepek neh?” soal Saiful lantang, persis tidak mengerti maksud ayat Aniyah.
Persoalan yang dilontarkan Saiful telah membuahkan jelingan sinis di mata Aniyah. “Ya saya tahu yang Encik Saiful sudah ‘berbakti’ pada pengurusan saya. Tak payahlah nak mengungkit!” balas Aniyah. “By the way, terima kasih banyak-banyak!”
Saiful mendengus keras. “Kadangkala apa yang mulut orang cakap boleh disalah taksif oleh minda orang yang mendengar! Jadi berhati-hati.” Lantas Saiful bangkit dari kerusi yang didudukinya. “Sekejap lagi pizza akan sampai ke bilik awak. Apa yang saya tahu, saya nak tengok kotak tu kosong sebelum waktu pejabat bermula. Jika tak, siap orang yang bernama Nurulain Fatinah Aniyah!”
Dengan kata-kata itu, Saiful pantas beredar meninggalkan bilik Aniyah membuatkan Aniyah terpinga menghantar pemergian lelaki itu.

4 comments:

  1. Assalaamualaikum ! Done follow you ! Follow me back kayh =)

    ReplyDelete
  2. thanks smua yg sudi singgah sini.. jemput dtg lagi :)

    ReplyDelete