Penulisan di sini hanyalah satu garapan imaginasi biasa sahaja, tiada kena-mengena dengan sesiapa..jika ada itu hanya satu kebetulan..Maaf andai ada yang terasa..Maaf juga untuk sebarang kekurangan..saya mengalu-alukan sebarang komen sahabat sekalian...

Wednesday, May 9, 2012

Novel: Jangan Bersedih Lagi (Bab 3)


BAB 3

Kini Aniyah sudah berdiri di hadapan  Neraca Holdings, bangunan yang menjadi tempat dia mencari rezeki.  Dia memandang bangunan yang tersergam indah di hadapannya. Sudah seminggu dia tidak menjejak kaki ke tempat ini gara-gara melayan rasa duka di hatinya.  Jika ikutkan hatinya, tidak mahu dia terus menjejak kaki ke sini. Namun sekali lagi suratan takdir terus mengikatnya untuk terus berkerja di sini.
Dia terikat atas kontrak biasiswa yang sudah termeterai ketika dia berada di menara gading. Neraca Holdings telah mengikatnya atas tiket biasiswa! Nampaknya dia perlu melupakan seketika niatnya untuk berhenti.  Sekurang-kurangnya 9 tahun 7 bulan dia perlu memberi fokus selaku pekerja Neraca Holdings. Kalau tidak, dia perlu membayar 5 kali ganda biasiswa yang diterima ketika di menara gading. Lima kali ganda hampir bersamaan dengan  angka sejuta! Argh..mana dia mahu cekau duit sebanyak itu. Gajinya selama tiga bulan di sini pun, tidak sampai 1/10.
Lantas digagah jua langkahnya menuju ke ruang legar syarikat Neraca Holdings. Bersedia atau tidak, dia harus tempuhinya. Senjatanya kini adalah profesionalisme. Dia akan pegang pada prinsip yang satu itu. Biar apapun terjadi, soal peribadi tidak akan dicampur adukkan dengan kerja.  Dia mahu fokus pada kerjayanya kerana dia tahu dia tidak mungkin dapat melarikan dirinya daripada berhadapan dengan lelaki itu.
“Hai Cik Niya. Dah sihat?” tegur penyambut tetamu bernama Melisa. Gadis berusia pertengahan dua puluhan itu tersenyum mesra menyambut kedatangan Aniyah di ruang legar pejabat.
Aniyah menghadiahkan senyum seraya mengangguk. “Alhamdulliah, sihat. Awak?”
“Alhamdulliah,” jawab penyambut tetamu yang sememangnya peramah orangnya.   Perwatakannya itu amat sesuai dengan peranannya di Neraca Holdings. “Lama tak jumpa Niya, nampak sedikit kurus!”
Aniyah sekadar tersenyum tanpa mengulas apa-apa.
Masakan fizikal aku tidak berubah kalau terlalu melayan perasaan. Arh terasa bodohnya diri apabila mengenangkan kejadian itu. Kutuk Aniyah pada dirinya sendiri.
“Saya minta diri dulu ya,” pinta Aniyah lantas mengatur langkah ke arah lif.
“Cik Niya..”  laung Melisa membuat langkah Aniyah terhenti. Aniyah tidak jadi meneruskan langkahannya.
“Kenapa?” soal Aniyah pada gadis yang bersut serba hitam itu.
“Seminggu Cik Niya tak ada, seminggu ada orang tu tak tentu hala jadinya,” usik Melisa bersama tawa kecil.
Aniyah termangu. Dia tidak menduga menerima usikan sebegitu daripada Melisa. Walaupun kata-kata Melisa itu masih kabur tetapi dia dapat menangkap maksud bicaranya. Gosip yang tersebar membuatkan dia pantas menangkap maksud yang tersembunyi di sebalik ayat Melisa.  Dia sendiri hairan bagaimana pekerja-pekerja Neraca Holdings boleh membuat gosip begitu walhal hubungan yang terjalin antaranya dan Saiful tidak pernah dihebohkan. Malahan, di pejabat dia dan Saiful sedaya boleh cuba untuk tidak mempamerkannya. Itu janji mereka berdua. Perlu rahsia!
Ah lantaklah. Tak kuasa aku mahu melayan. Lantas ditekan punat lif sebaik meminta diri.
Ting... Bunyi lif  kedengaran bersama nyalaan lampu. Pintu lif terbuka dan serta-merta susuk seorang lelaki terbias di mata Aniyah.  Dia termangu saat terpandang susuk tubuh sasa di hadapannya. Baru tadi hatinya berbisik tentang lelaki ini, kini lelaki itu sudah berdiri di hadapanya. Macam tahu-tahu sahaja!
Aniyah teragak-agak mahu masuk ke dalam lif itu kerana Saiful masih membeku di situ. Namun memikirkan kerja yang banyak menanti di mejanya,  pantas dia menekan satu lagi punat lif yang terletak di sebelah kiri. Malangnya nyalaannya tidak kelihatan.
“Masuklah, lift sebelah rosak.” Suara garau itu kedengaran lembut.
Aniyah termangu seketika.  Namun dia akur. Takkan mahu memanjat anak tangga semata-mata mahu mengelak bersama dengan lelaki itu di dalam lif sedangkan tempat kerjanya di tingkat tiga puluh. Boleh semput kalau naik anak tangga. Lantas dengan lemah, dia mengatur langkah masuk ke dalam perut lif.
Ketika dia berdiri mengadap pintu lif yang masih terbuka, pandangan matanya sempat menjamah senyuman Melisa yang penuh makna. Nasib baik pintu lif yang tadinya ternganga, kembali tertutup. Kalau tidak, tidak tahu mana mahu disorokkan wajahnya.
“Dah sihat?” Pertanyaan itu entah mengapa memberi rasa pedih di hati Aniyah. Entah mengapa keprihatinan yang cuba ditunjukkan lelaki di sebelahnya mendatang bara di hatinya. Lantas dia memilih untuk tidak bersuara. Matanya terus melihat angka lif yang terus-menerus meningkat dari satu angka ke satu angka. Nasib baik kelajuan lif di sini, boleh tahan. Sekejap sahaja, bunyi ting kedengaran petanda pintu lif akan dibuka.
Aniyah segera memulakan langkah apabila daun pintu lif terbuka.
“Niya!” Panggilan itu menghentikan langkah Aniyah yang baru sedepa. Kalau ikutkan hati, dia malas mahu menghiraukan panggilan itu. Namun kerana tidak mahu menimbulkan kepelikan pada Umairah yang melintas di hadapanya, ditahan niatnya itu.
Aniyah memusing kepalanya “Kenapa?” soal Aniyah cuba berlagak profesional. Wajah Saiful dipandang tanpa perasaan.
Saiful memandang sekilas wajah yang dirinduinya. Pilu hatinya melihat wajah muram yang menyeliputi wajah sirih bujur itu. Walaupun nampak tenang dan bersahaja tetapi mata lelakinya tetap dapat mengesan riak sedih yang masih berbaki di alis mata Aniyah. “Saya..”
Bicara yang baru bermula bagaimanapun terhenti apabila telefon bimbit Saiful di dalam poket seluarnya menjerit meminta diangkat. Saiful tersentak tetapi pantas tangannya menyeluk poket seluarnya.  Dia mengeluh melihat nama tertera di skrin telefon bimbitnya.  Hendak tidak hendak, ditekan punat hijau. Bunyi deringan mati dan serta-merta telefon bimbit itu didekap di telinganya.
Sorry Dani, I naik atas sekejap.”
Dengan kalimah itu, Aniyah terus mengatur langkahnya tanda mengendahkan Saiful. Tindakan itu ternyata menghilangkan fokus Saiful pada pemanggil yang sedang memekik di hujung talian. Sesaat itu, Saiful hanya mampu menelan rasa pedih. Dia tahu Aniyah terluka buat sekian kalinya.
***
Cuti seminggu meninggalkan banyak kerja untuk Aniyah selesaikannya. Walaupun tertekan melihat himpunan kertas kerja di atas meja tetapi dia tetap bersyukur. Sekurang-kurangnya dia dapat menyibukkan dirinya dengan kerja tanpa perlu memikirkan ‘hal-hal lain’.
Lantas setiap kerja disemak satu-persatu untuk tujuan pengasingan. Dia tidak suka melakukan kerja tanpa perancangan. Lebih-lebih lagi jika melibatkan banyak kerja dalam satu masa. Otaknya boleh serabut dan akhirnya dia akan jadi lebih tertekan jika kerja tidak dilakukan tanpa sebarang perancangan.
Lantas Aniyah mengasingkan kertas-kertas di atas mejanya mengikut tahap waktu duenya. Mana yang segera, diletakkan di satu tempat. Begitu juga yang tidak perlu disegerakan. Kemudian disusun pula mengikut tarikh untuk setiap bahagian. Sebaik selesai, ditarik keluar buku nota dari laci mejanya. Sebatang pen hitam di dalam mug, dicapai. Helaian buku nota diselak sehingga bertemu di ruangan kosong. Lantas dia menyenaraikan kerja-kerja yang perlu dilakukannya mengikut tarikh supaya memudahkan dia membuat senarai semak.
“Sibuk nampak.” Teguran lembut itu membuatkan tumpuan Aniyah terganggu. Pantas dia mengangkat kepalanya. Tersergam susuk tubuh Dato Ahmad Said Sayyidi yang mesra dengan panggilan Dato Said di kalangan pekerja Neraca Holdings di muka pintu. Serta-merta Aniyah bangkit sebagai tanda hormat pada bos besarnya. Dia tersenyum seraya mempelawa bosnya itu duduk. Rasa terkejut dengan kehadiran Dato Said yang tiba-tiba menjengah cuba disembunyikan.
 “Dato nak minum apa-apa? Saya buatkan.”
Dato Said menggeleng. Matanya menyoroti meja Aniyah. “Baru sihat dah kena kerja kuat,” usik Dato Said sambil tersenyum. “Pembantu awak tak buat kerja ker?”
Aniyah termangu. Namun dia cepat tersedar. Dia harus bersuara sebelum pembantunya, Umairah disalahkan. Sedangkan Umairah merupakan seorang pembantu yang sangat dedikasi dan komited pada kerjanya. “Eh taklah Dato. Saya yang minta dia tinggalkan kerja untuk saya. Selama seminggu saya tak berkerja, saya tahu dia dah berkerja keras menyiapkan banyak kerja. Apa yang tinggal hanya saki-baki sahaja.” Aniyah cuba membela pembantunya. Namun pembelaannya itu bukan sekadar manis di mulut tetapi itulah hakikatnya. Aniyah tahu, Umairah sudah banyak berkorban masa dan tenaga melakukan kerja-kerja urus takbir bahagian sumber manusia di bawah pengurusannya sewaktu ketiadaannya.
Dato Said tersenyum sambil memerhati Aniyah yang berada di hadapannya. Dia kagum dengan Aniyah. Aniyah tidak pernah mengambil kesempatan. Gadis di hadapannya ini tidak pernah menjadikan status anak sahabat sebagai sandaran mendapatkan kelebihan di sini. Sebaliknya gadis ini berusaha sendiri membina keupayaan dirinya. Sungguh, dia sungguh kagum dengan perwatakan gadis di hadapannya ini.
Satu ketika dahulu, dialah yang menjadi penemuduga gadis di hadapannya ini. Masih tergambar di wajahnya saat pertama kali gadis ini melangkah masuk ke dalam bilik temuduga, gadis ini penuh satun dan lembut perlakuannya.
Walaupun dia agak tertarik dengan perwatakan Aniyah tetapi dia agak sangsi dengan kreabiliti gadis ini kerana baginya untuk memberi biasiswa kepada orang yang bakal bekerja di syarikatnya untuk satu jawatan besar, salah satu syaratnya mestilah seorang yang lasak dan tegas kerana untuk memimpin sesebuah organisasi, perkara itu sangat penting sebagai satu asas utama memancu kejayaan sesebuah organisasi.
Namun sebaik gadis itu membuka mulut, kesangsiannya terpadam dengan serta-merta. Lantunan suara gadis ini menyakinkannya. Bicaranya penuh kematangan. Pengetahuannya cukup menganggumkan. Dengan krebiliti yang ditunjukkan berserta kecemerlangan dalam peperiksaan, Dato Said tidak teragak-agak untuk memberi biasiswa kepada gadis di hadapannya.
Gadis ini nampak lembut di luar tetapi di dalamnya sangat keras! Tiga bulan gadis ini berkerja dengan syarikatnya, dia sudah dapat membaca perwatakan gadis ini. Setakat ini dia sangat berpuas hati dengan mutu kerja yang ditunjukkan pekerjanya yang seorang ini.
Pemerhatian Dato Said ke atas dirinya membuatkan Aniyah berasa agak kurang selesa jadinya. Dia sebenarnya kabur dengan bentuk pandangan yang dilemparkan Dato Said kepadanya.
Seakan mengerti gelojak hati gadis di hadapannya, Dato Said segera membuka mulut. “Kalau awak rasa tidak mampu siapkan kerja yang ‘bersisa ini’...” Dato Said menunding jari ke arah hamparan kertas di meja pekerjanya. “Tell me. Benda ini boleh dibawa berbincang. Syarikat Neraca Holdings tidaklah kejam.” Sebentar, Dato Said ketawa. Mungkin berasa lucu dengan kata-katanya sendiri.
 Aniyah juga turut ketawa kecil. Boleh tahan lucu juga bos besarnya ini. Ingatkan serius orangnya. Yalah, dua kali pertemuaan iaitu ketika sesi temuduga dan hari pertama berkerja, wajah Dato Said serius mengalahkan harimau bintang yang dilihatnya di zoo.
“InsyaALLAH, setakat ini masih mampu lagi,” jawab Aniyah sopan.
Dato Said tersenyum seraya bangkit dari kerusi. Aniyah juga turut bangkit sebagai tanda hormat pada bos besarnya. “Nanti ada apa-apa jangan segan bagitahu. Walaupun dunia awak bergelumang dengan masalah pekerja, tidak semestinya awak perlu jadi sempurna semata-mata menggalas tanggungjawab itu. Pakar motivasi pun kadang-kala berdepan masalah walaupun tugasnya menyelesaikan masalah. Kita manusia, semuanya serupa. Ada kala kita didatangi masalah.”
Aniyah termangu seketika. Tidak berkelip dia memandang bos besarnya.
Ya ALLAH hebatnya ilmu psikologinya sehingga membuatkan aku tidak terkata.
Sudahnya Aniyah hanya mampu mengangguk sebelum kelibat Dato Said menghilang di balik pintu biliknya.

1 comment:

  1. Assalamualaikum.....FR datang sini dari empayar yang jauh semata-mata mahu menjemput saudara/saudari
    dalam segmen: Segmen: 50 ++ Blogger in Blogwalking list [Begin 10 May ]
    harap tuan blog dapat hadirkan diri dan dalam masa yang sama
    dapat buat rakan dan readers (^_^)

    Salam selamat dari FR , assalamualaikum and enjoy ur day
    http://trainerfariz.blogspot.com/2012/05/segmen-50-blogger-in-blogwalking-list.html

    ReplyDelete